Jumat Curhat, Personel Polsek Dan Camat Pemayung Serap Aspirasi Masyarakat di Desa Kubu Kandang Reserse Narkoba Polres Tanjab Barat Berhasil Amankan Pasangan Suami Istri Kasus Sabu ½ kg FLAME FEST THE BIGGEST MUSIC FESTIVAL ON TOUR 2023’
AKAN GUNCANG KOTA JAMBI
Nelayan di Kuala Tungkal Tewas Saat Melaut Diduga Dibelit AS Mesin Kapal 2 ABG Putri Diperkosa 13 Remaja Sontoloyo, Pertama di Pondok & Rumah Tersangka

Home / Dunia / Peristiwa

Rabu, 18 Agustus 2021 - 09:39 WIB

Korban Tewas Gempa Haiti Hampir 2.000 Jiwa

Satu buldoser membersihkan puing-puing bangunan yang runtuh akibat gempa di Brefet, lingkungan Les Cayes, Haiti, pada Selasa 17 Agustus 2021. (Foto: AFP)

Satu buldoser membersihkan puing-puing bangunan yang runtuh akibat gempa di Brefet, lingkungan Les Cayes, Haiti, pada Selasa 17 Agustus 2021. (Foto: AFP)

PublishNews.id – Badan Perlindungan Sipil Haiti menambah jumlah korban tewas menjadi 1.941 dan jumlah luka-luka menjadi 9.900 orang pada Selasa (17/8/202). Seperti dilaporkan NPR, banyak dari korban luka harus menunggu bantuan medis terbaring di luar dalam panas yang menyengat.

Pada Selasa (17/8), badai tropis Grace memaksa penghentian sementara upaya pencarian dan penyelamatan. Penundaan ini memicu kemarahan dan frustrasi yang meningkat di antara ribuan orang yang kehilangan tempat tinggal.

Grace menghantam Haiti barat daya, yang paling parah dilanda gempa Sabtu, dan para pejabat memperingatkan beberapa daerah bisa diguyur hujan 15 inci sebelum badai berlanjut. Hujan lebat turun di kota Les Cayes yang rusak akibat gempa dan di ibu kota, Port-au-Prince.

Selasa sore, Badan Perlindungan Sipil menaikkan jumlah korban tewas menjadi 1.941 dan jumlah luka-luka menjadi 9.900, banyak dari mereka harus menunggu bantuan medis terbaring di luar dalam panas yang menyengat.

Baca Juga...  Wacana Gubernur Bangun Jalan Khusus Pelaksana, Edi Purwanto Minta TAPD Kaji

Kehancuran berpusat di wilayah barat daya negara itu, di mana perawatan kesehatan telah mencapai kapasitas dan orang-orang kehilangan rumah dan orang-orang terkasih.

Kesabaran hampir habis di negara termiskin di Belahan Barat. Warga Haiti sudah berjuang dengan virus corona, kekerasan geng, kemiskinan yang memburuk, dan pembunuhan Presiden Jovenel Moïse pada 7 Juli ketika gempa melanda.

Mayat-mayat terus ditarik dari puing-puing, dan bau kematian sangat menyengat di atas gedung apartemen berlantai tiga. Seprai sederhana menutupi tubuh seorang gadis berusia 3 tahun yang ditemukan petugas pemadam kebakaran satu jam sebelumnya.

Menggambarkan kurangnya kehadiran pemerintah, petugas pemadam kebakaran sukarela dari kota terdekat Cap-Hatien telah meninggalkan tubuh di tengah hujan karena polisi harus hadir sebelum mayat dapat dibawa pergi.

Baca Juga...  Aktivis Tionghoa Desak Habib Rizieq Segera Dibebaskan: Jangan Sakiti Umat, Ingat Pancasila

Seorang warga, James Luxama, 24 tahun, mengulangi desas-desus populer di banyak lokasi bencana. Dia mengatakan bahwa seseorang mengirim pesan teks untuk meminta bantuan dari dalam puing-puing. Tetapi Luxama tidak secara pribadi melihat atau menerima pesan seperti itu.

Kerumunan orang-orang yang marah dan berteriak berkumpul di depan gedung yang runtuh, tanda bahwa kesabaran sudah habis bagi orang-orang yang telah menunggu berhari-hari untuk bantuan dari pemerintah.

“Para fotografer datang, pers, tetapi kami tidak memiliki terpal untuk atap kami,” kata seorang pria, yang menolak menyebutkan namanya.

Kepala kantor perlindungan sipil Haiti, Jerry Chandler, mengakui situasi tersebut. “Penilaian gempa harus dihentikan karena hujan lebat, dan orang-orang menjadi agresif,” kata Chandler pada Selasa.

Sumber: Beritasatu.com

Share :

Baca Juga

Peristiwa

Heboh!!! Warga Sungai Buluh Temukan Ular Piton Dalam Lobang Kayu

Peristiwa

Viral, Seorang Pria Melakukan Aksi Onani di Muka Umum

Batanghari

Breaking News, Bocah 8 Tahun Tenggelam Di Sungai Batanghari , Di Desa Lopak Aur

Daerah

Kisah Desta Paskibraka Jambi Sebelum Meninggal

Batanghari

Polres Batanghari Masih Selidiki Kasus Peluru Nyasar Yang Menimpah Warga Malapari

Muaro Jambi

Aktivitas Illegal Drilling di Muaro Jambi Kembali Beroperasi

Peristiwa

Bahagia Itu Sederhana, Seperti Yang Dilakukan Ibu-ibu Ini

Berita

Warga Bertara Di Geger kan Dengan Penemuan Ular Piton Dengan Perut Besar